Saturday, 3 September 2011

Sebab Ketunagrahitaan

     Banyak pendapat tentang apa yang menyebabkan seseorang mengalami tunagrahita. Bahkan suatu kalangan ada yang mengatakan bahwa seseorang yang mengalami tunagrahita merupakan seseorang yang mendapat kutukan, atau kepercayaan mistis lainnya.
     Setelah saya membaca beberapa aratikel, ternyata semua kekurangan fisik mau mental terjadi saat, sebelum dilahirkan (pra natal), saat dilahirkan (natal) dan setelah dilahirkan (post natal). Ketunagrahitaaan pun juga terjadi pada masa-maasa tersebut.


Faktor penyebab saat di dalam kandungan (masa pranatal) meliputi :
  • Kelainan hereditas atau bawaan yang merupakan faktor genetik. Adanya kelainan kromosom baik autosom (mempunyai kromosom 3 ekor pada kromosom nomor 21 sehingga anak mengalami Langdon Down’s S yndrome dan pada trisomi kromosom nomor 15 anak akan menderita Patau’s Syndrome dengan cicri-ciri berkepala kecil, mata kecil, berkuping aneh, sumbing, dan kantung empedu yang besar . Adanya kegagalan meiosis sehingga menimbulkan duplikasi dan translokasi) maupun kelainan pada gonosom (gonosom yang seharusnya XY, karena kegagalan menjadi XXY atau XXXY. Ciri yang menonjol adalah nampak laki-laki dan tunagrahita. Setelah mencapai masa puber tubuhnya menjadi panjang, gayanya mirip wanita, berpayudara besar).
  • Keracunan dan infeksi pada saat di dalam kandungan.Adanya infeksi dan keracunan terjangkitnya penyakit-penyakit selama janin masih berada dalam kandungan ibunya yang menyebabkan anak lahir menjadi tunagrahita.
    • Rubella
    Penyakit ini menjangkiti ibu pada dua belas minggu pertama kehamilan. Selain tunagrahita, ketidaknormalan yang disebabkan penyakit ini adalah kelainan pendengaran, penyakit jantung bawaan, berat badan yang sangat rendah pada waktu lahir dan lain-lain.
    • Syphilis bawaan
    Kondisi bayi yang terkena Syphilis adalah kesulitan pendengaran, hidungnya tampak seperti hidung kuda.
    • Syndrome Gravidity Beracun
    Ketunagrahitaan yang timbul dari Syndrome Gravidity Beracun terjadi pada sebagian bayi yang lahir prematur, kerusakan janin yang disebabkan oleh zat beracun, dan berkurangnya aliran darah pada rahim dan plasenta
  • Faktor psikologi sang ibu ketika mengandung..
  • Kekurangan gizi. Metabolisme dan gizi merupakan hal yang penting bagi perkembangan individu terutama perkembangan sel-sel otak. Beberapa kelainan yang disebabkan oleh kegagalan metabolisme dan kekurangan gizi diantaranya adalah sebagai berikut:
    • Phenylketonuria
    Salah satu akibat gangguan metabolisme asam amino juga kelainan gerakan enzym phenylalanine hydroxide. Gejala umum yang nampak adalah tunagrahita, kekurangan pigmen, microcephaly, serta kelainan tingkah laku.
    • Cretinisme
    Disebabkan oleh keadaan hypohyroidism kronik yang terjadi selama masa janin atau segera setelah melahirkan. Berat ringan kelainan tergantung pada tingkat kekurangan thyroxin. Gejala utama yang tampak adalah adanya ketidaknormalan fisik yang khas dan ketunagrahitaan dan awal gejalanya dengan kurangnya nafsu makan, anak menjadi sangat pendiam, jarang tersenyum dan tidur yang berlebihan.
  • Penyakit karena virus yang diderita sang ibu ketika hamil.
  • Konsumsi beragam obat yang dilakukan oleh sang ibu untuk mengurangi penderitaan ketika hamil muda.
  • Kelainan pada kelenjar gondok, yang mengakibatkan pertumbuhan kurang wajar.
  • Trauma dan zat radioaktif. Trauma otak yang terjadi dikepala dapat menimbulkan pendarahan intracranial terjadinya kecacatan pada otak. Ini biasanya disebabkan karena kelahiran yang sulit sehingga memerlukan alat bantu (tang). Selain itu penyinaran atau radiasi sinar X selama bayi dalam kandungan mengakibatkan cacat mental microcephaly.
Faktor penyebab saat dilahirkan (masa natal) meliputi :
  • Kekurangan zat asam yang menyebabkan kerusakan pada sel otak.
  • Perdarahan yang ada di otak yang terjadi karena menggunakan alat untuk membantu proses kelahiran yang sulit.
  • Prematuritas (kelahiran sebelum bayi cukup umur).
  • Lahir dengan vacuum.
  • Sesak napas ketika dilahirkan. Adanya kelahiran yang disertai hypoxia (kejang dan nafas pendek) dipastikan bahwa bayi yang akan dilahirkan menderita kerusakan otak.
Faktor penyebab saat anak sudah dilahirkan (masa post natal) meliputi :
  • Infeksi.
  • Radang otak.
  • Terjadi kecelakaan yang mengakibatkan kerusakan pada tulang tengkorak.
  • Perkembangan yang terlambat. Latar belakang pendidikan orang tua sering juga dihubngkan dengan masalah-masalah perkembangan. Kurangnya kesadaran orang tua akan pentingnya pendidikan dini serta kurangnya pengetahuan dalam memberikan rangsang-rangsang positif dalam masa perkembangan anak dapat menjadi salah satu penyebab timbulnya gangguan atau hambatan dalam perkembangan anak. Kurangnya kontak pribadi dangan anak, misalnya dengan tidak mengajaknya berbicara, tersenyum, bermain yang mengakibatkan timbulnya sikap tegang, dingin dan menutup diri. Kondisi demikian akan berpengaruh buruk terhadap perkembangan anak baik fisik maupun mental intelektualnya.
Penyebab ketunagrahitaan tersebut dapat dicegah dengan beberapa upaya yakni.
  • Diaknostik pranatal.
  • Imunisasi pada ibu hamil dan balita.
  • Tes darah pada pasangan yang akan melangsungkan pernikahan,
  • tindakan operasi untuk kelahiran yang beresiko tinggi.
Simpulannya, sebab ketunagrahitaan bukanlah karena sesuatu yang berhubungan dengan kutukan atau mitos lainnya. semoga bermanfaat.

0 comments:

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g: :h: :i: :j: :k: :l: :m: :n:

Post a Comment